Selasa, 07 Mei 2013

Kebijakan Pengembangan Ikan Hias Nasional : Forum Ikan Hias


Budidaya Ikan Hias Untuk Peningkatan Ekonomi Nasional

Tingginya minat terhadap ikan hias Indonesia saat ini, membuat semakin banyak pembudidaya ikan ataupun para pemasar yang mengusahakan ikan hias sebagai komoditas andalan, sehingga memiliki potensi peningkatan ekonomi nasional, demikian Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Dr. Ir. Slamet Soebjakto, M.Si. dalam acara Forum Budidaya Ikan Hias dengan Tema ”Strategi Industrialisasi Ikan Hias Berbasis Pengelolaan Sumberdaya Alam”yang diselenggarakan di Hotel Horison Bekasi, Jawa Barat pada 19-21 April 2013

Dilanjutkan, salah satu upaya yang menunjukkan keseriusan pemerintah dalam hal ini Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dalam mengembangkan ikan hias baik air tawar maupun air laut, diwujudkan melalui pengembangan kawasan Minapolitan ikan hias pada tahun 2011yang lalu di Kabupaten Blitar, JawaTimur.

Dalam pengembangan ikan hias munuju Industrialisasi berbasis blue economy, KKP senantiasa berupaya membangun dan menciptakan iklim berusaha yang baik dengan pendekatan penguatan sistem akuabisnis secara terpadu dari mulai hulu (teknologi produksi, sarana dan prasarana) hingga hilir (pemasaran), termasuk menciptakan pola-pola kemitraan yang sehat antara pengusaha/swasta dan masyarakat (pembudidaya ikan, pemasar, hobbies dan eksportir).

Dalam sambutan tersebut, Dirjen juga menyinggung bahwa perkembangan produksi budidaya ikan hias Indonesia selama tahun 2009-2012 cenderung meningkat dari sebesar 566 juta ekor pada 2009 menjadi 978 juta ekor pada 2012(angka sementara) atau mengalami peningkatan rata-rata sebesar 18,9% per tahun. Dari data Kementerian Kelautan dan Perikanan sampai dengan tahun 2011 Indonesia baru menguasai 6,95% perdagangan ikan hias dunia atau menduduki ranking ke-5 setelah Rep. Ceko, Thailand, Jepang dan Singapura.

Beberapa daerah di Indonesia seperti di Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara yang sudah berhasil mengembangkan serta memasarkan komoditas ikan hias yang memiliki harga cukup baik seperti diantaranya jenis : arowana, discus, cupang, koi, louhan, guppy, koki, dan jenis ikan hias air tawar lainnya. Sementara jenis ikan hias laut seperti : clown fish, damsel, chromis, marine angel, scorpion, butterfly, scooter blenny, wrasse, trigger fish, beaked coral fish, sea horse, cardinal, beberapa diantaranya berhasil dibudidayakan.

UPT Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya telah melaksanakan kegiatan budidaya ikan hias yaitu BBPBAT Sukabumi (koi, koki, arwana, cupang, manfish, sumatra, balasark dan coridoras), BBPBL Lampung (kuda laut dan clown fish), BBPBAP Jepara (clown fish), BBAT Jambi (arwana, botia, belida, benih jelawat dan benih kapiat), BBAP Situbondo (benih kerapu tikus), BBL Ambon (angel piyama, banggai cardinal, blue devil, siklid, clown fish dan zebra), BBAT Mandiangin (koi, komet, arwana dan belida), BBAT Tatelu (siklid, komet, koki, platy koral, guppy, cupang, black molly, manfish dan black ghost).

Hadir dalam kesempatan tersebut Kepala Dinas Perekonomian Rakyat Kota Bekasi, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan, Propinsi; Kab/Kota atau yang mewakili, Dewan Ikan Hias Indonesia, Komisi Ikan Hias Indonesia, Ketua dan pengurus Asosiasi/Perkumpulan/ Organisasi Ikan Hias Indonesia, Pembudidaya, pemasar, importir dan eksportir ikan hias Indonesia; Sesepuh dan Pakar yang telah membangun Ikan Hias

 

Sumber : Ditjen Perikanan Budidaya

Tidak ada komentar: